Kamis, 01 September 2016

Curcol Emak: When He Came to the World

Happy September, everyone ^^

Nggak kerasa ih sekarang udah tanggal 1 September aja. Berarti ini perut udah masuk usia kandungan delapan bulan donk. Bentar lagi, sebulan lagi bakal mleduk *komporkaliii wkwkwk :p

Btw, ngeliat perut yang melendung banget gini bikin aku jadi teringat dengan proses kelahiran Arya dua setengah tahun yang lalu deh. Jadi kepengen nostalgia dulu.

A half and two years ago…

Kalo dihitung dari HPHT, HPL-ku sebenernya jatuh di akhir bulan. Tapi, aku sudah merasakan kontraksi sejak dua minggu sebelumnya. Karena masih dua minggu lagi, aku ya cuek aja. Aku mengira itu cuman kontraksi palsu. Lagian, usia kandungan 30 minggu ke atas itu kan memang sering ngalamin kontraksi palsu. Katanya sih sebagai latihan sebelum ngerasain kontraksi yang asli pas lahiran nanti. Supaya nggak kaget, gitu. Masalahnya, makin lama kontraksi yang aku rasain makin maknyus ih. Mana pada saat itu aku lagi diare, plus muntah-muntah segala. Ditambah dengan mimpi buruk setiap malam dan serangan asma ringan. Lengkaplah rasanya. Tapi, aku berusaha menikmati aja sih, biar nggak stress. Kan kalo mamanya stress, bayinya juga bisa ikutan stress.

13 hari sebelum HPL, kontraksi yang aku rasakan makin menjadi-jadi. Diareku juga makin menggila. Aku sering banget bolak-balik ke kamar mandi buat ngeluarin isi perut, baik dari atas maupun bawah. Sampai tengah malam masih aja aku bolak-balik ke kamar mandi, hingga akhirnya aku nggak tahan lagi. Mamaku akhirnya pergi ke apotek buat beliin obat, tapi apotekernya nggak berani ngasih soalnya takut kenapa-napa sama bayinya. Dia nyaranin buat pergi ke IGD aja. Supaya lebih aman, katanya. Maka, di tengah malam buta itu, pergilah aku sama Mama ke IGD. Di sana, aku dikasih obat diare plus oralit. Untungnya sih aku nggak perlu opname, alias langsung boleh pulang.

Besoknya diareku sembuh, tapi kontraksiku malah makin sering. Tapi, bilangnya Mama, selama belum ada flek yang keluar, berarti belum waktunya melahirkan. Tapi, tapi, rasanya kok mules banget ya? Aku SMS aja hubby buat ngajakkin berpanik-panik ria. Eh, dia malah nyantai juga. Masih konpal aja paling, katanya. Sebel, ih >.<

Nah, karena semua orang tenang-tenang aja, ya udah, aku cuek aja juga, walaupun dengan perut yang masih cekit-cekit. Masalahnya, dua hari kemudian, atau 10 hari menjelang HPL, kontraksiku semakin kuat. Tapi tetep aja nggak ada flek yang keluar. Besoknya malah lebih heboh lagi. Kontraksi makin mantafff dan diareku KEMBALI lagi, sodara-sodara. O em jiii, kena diare dua kali dalam seminggu! Rasanya mau tepar aja deh akuuuh TT____TT

Puncaknya, pada hari Jumat yang penuh barokah, delapan hari menjelang HPL, kontraksi yang aku rasakan semakin nggak tertahankan, dan jaraknya semakin pendek. Aku sudah ngerasain kontraksi dari subuh, tapi karena nggak ada flek yang keluar, aku berusaha mengalihkan rasa sakitnya dengan menggarap novel terjemahanku. Sayangnya, aku nggak bisa konsentrasi karena kontraksi yang makin kuat. Akhirnya, aku putuskan untuk berbaring, sukur-sukur bisa tidur. Sayang sekali, itu pun nggak bisa aku lakukan. Maka, aku putuskan untuk duduk-duduk nonton tv sambil sesekali jalan kalo kontraksinya datang. Aku juga woro-woro ke si Papa supaya siap-siap pulang. Mama yang waktu itu lagi ikut penataran juga sudah aku kasih tau buat siap-siap pulang. Tapi Mama bingung, soalnya kalo mau melahirkan kan pasti keluar flek dulu, sedangkan aku boro-boro flek, keputihan aja nggak. Berarti masih belum, kata Mama. Tapiii, aku ngerasanya sih bentar lagi bakal lahiran.

Sorenya, karena aku terus mengeluh kesakitan, Mama memutuskan untuk membawa aku ke bidan di dekat rumah untuk diperiksa. Aku disuruh mandi dan sholat maghrib. Nah, pada saat pipis, aku ngeliat ada yang keluar bareng pipisku. Semacam lendir berwarna cokelat kemerahan. Mama bilang itulah yang ditunggu-tunggu. Berarti si bayi emang udah mau launching. Aku bilang ke rumah sakitnya jam 10 malem aja ya, soalnya, dari forum-forum ibu hamil dan menyusui yang aku kepoin terus selama sembilan bulan itu, jarak antara keluar flek sampai bukaan lengkap tuh lama. Apalagi kalo anak pertama, bisa sampai belasan jam. Jadi, aku mutusin buat nunggu di rumah aja. Males aja nunggu di rumah sakit, bisa-bisa senewen akuh ngedengerin orang jejeritan waktu ngeden. Tapi, tetanggaku nyuruh supaya langsung ke rumah sakit aja. Supaya lebih aman, katanya. Ya udah, kita nurut aja. Secara ya booo’ anaknya sudah lebih dari selusin (dan kayaknya masih bakalan nambah lagi. Serius!), jadi pengalamannya banyak.

Abis Isya’, sekitar jam setengah sembilan, kami berangkat ke rumah sakit. RS-nya deket banget, cuman beberapa menit aja pake motor dari rumahku. Kami langsung ke IGD. Dari sana, aku dianter ke ruang bersalin. Waktu itu kontraksinya makin heboh, sampai-sampai mau pingsan rasanya. Dalam hati, aku keder juga, masa baru bukaan awal sakitnya sudah segini amat. Gimana kalo sudah bukaan 6-7-8-9-10, coba? Etapi, waktu dicek sama bidannya, ternyata aku sudah bukaan delapan loh. Pantesan aja sakitnya kebangetan. Kata bidannya, ketubanku sudah nonjol banget, jadi sama dia dipecah. Pas ketubannya dipecah itu rasanya anget, kayak ngompol gitu, deh.

Nah, karena bukaannya belum lengkap, aku disuruh nunggu dan nggak boleh ngeden. Selama nunggu itu, aku dipasangin infus dan ditanyain macem-macem sama para dokter koas. Yah, aku jawab aja sebisanya sambil meringis-ringis syantiks. Eh, ada satu yang ganteng loh. Lumayanlah buat mengalihkan rasa sakit. Hihihi…

Jam setengah 10, aku sudah nggak tahan lagi pengen ngeden. Rasanya kayak mau pup. Begitu dicek, ternyata bukaan sudah lengkap. Maka dimulailah perjuangan itu. Aku disuruh ngeden sekuat-kuatnya tapi nggak boleh teriak. Aku sudah tau sih teorinya, tapi, di antara rasa sakit yang maha dahsyat itu *lebay* semua teori yang aku hapalin itu lenyap entah ke mana. Aku berusaha nggak teriak, tapi saking fokusnya ngeden, aku suka lupa untuk terus membuka mata. Kan waktu ngeden nggak boleh merem. Soalnya, bisa pecah pembuluh darah di mata. CMIIW ya.

Aku berjuang ngeden selama kurang lebih satu jam. Selama satu jam yang rasanya kayak 10 abad itu, yang ada di otakku cuman sakit, sakit, sakit. Saking sakitnya, aku sudah lupa buat ngerasa malu. Nggak peduli tangan siapa aja yang aku remas-remas buat pegangan, nggak peduli kata-kata apa aja yang aku lontarkan. Aku juga nangis walopun tanpa air mata, manggil-manggil Mama, sampai memohon-mohon dengan amat sangat supaya aku dibius ato disesar aja sekalian. Sumpah! Rasanya sakit banget! Mana aku sendirian, lagi. Soalnya peraturan rumah sakitnya nggak memperbolehkan keluarga ikutan masuk ke ruang bersalin T_T

Acara mengejan terus berlanjut. Posisiku berkali-kali diubah, dari baring telentang, miring kiri, terus balik telentang lagi. Rasa sakit kontraksi juga semakin menjadi-jadi. Di tengah-tengah rasa sakit itu, aku denger suara dentingan dan ngerasa ada benda dingin yang nyentuh kulitku. Aku sadar kalo itu gunting, atau alat sejenisnya. Waduh, aku bakalan diepis nih. Dan bener aja. Waktu kontraksinya datang, aku ngeliat tangan bidan dalam posisi miring ke atas dan ngerasa benda itu nyentuh kulitku. Aku bersiap untuk merasakan sakitnya, tapi ternyata nggak terasa sama sekali. Ternyata bener kata orang-orang, sakitnya melahirkan tuh emang luar biasa dahsyat. Buktinya, aku diepis aja nggak terasa sama sekali, kalah sama sakitnya kontraksi.

Para bidan yang nanganin aku terus ngasih semangat. Ngingetin aku supaya dzikir, ngatur napas, ngasih tau kalo aku nangis, si bayi bisa-bisa stres. Aku ngeden terus sampai aku ngerasa ada yang mau keluar dari ‘situ’. Tapi, aku sudah ngos-ngosan banget. Rasanya nggak sanggup lagi buat ngeden. Sampai akhirnya aku denger bidannya minta diambilin vakum. Otakku langsung jernih waktu denger omongannya bidan itu. Oh, no! Aku nggak mau kepala anakku divakum! Soalnya, berdasarkan artikel yang aku baca, vakum bisa mengakibatkan pendarahan di otak bayi (CMIIW lagi). Akhirnya, aku ngumpulin tekad dan sisa-sisa tenagaku buat ngeden sekuat-kuatnya. Dan, pada pukul 22.45 WITA, lahirlah bayi gantengku ke dunia. Rasanya legaaaaa banget. Apalagi waktu aku denger tangisannya yang kuenceng itu, rasanya semua sakit dan lelah hilang nggak berbekas. Suer, waktu itu aku ngerasa suara tangisan bayiku adalah melodi paling indah di dunia. Kalah deh itu suaranya Yesung-oppa :p Dan aku nggak henti-hentinya mengucapkan alhamdulillah, berkali-kali saking leganya.

Sayang sungguh sayang, IMD-ku gagal total. Bayiku emang ditaruh di dadaku, tapi dia udah dikasih baju de el el-de el el. Trus, belum ada 10 menit, dia udah dibawa pergi, soalnya kata susternya dia kedinginan (waktu itu AC di ruang bersalin itu emang rada kenceng, sih). Tangannya sampai biru.

Akhirnya, bayiku dibawa ke ruang bayi untuk dimasukkan ke inkubator. Agak sedih, sih, soalnya aku baru bilang, “Assalamu’alaikum Arya sayang”. Belum sempet meneliti wajahnya (dia mirip aku atau papanya, idungnya mancung nggak, rambutnya item ato pirang, matanya cokelat apa biru #dikeplak) atau anggota badannya, walopun sudah dikasih tau, sih, kalau Arya lahir sehat sempurna. Aku terpaksa pasrah, deh, soalnya udah capek berat juga. Badan rasanya pegel banget, dan aku juga lagi nahan sakit karena dijahit. Jadinya aku nggak bisa ngapa-ngapain lagi :(



[caption id="attachment_442" align="alignnone" width="960"]1619248_826193747395472_1010229550_n My lovely baby boy[/caption]
Trus, papanya mana? Saat aku melahirkan, papanya Arya sedang dalam perjalanan dari Tanjung ke Banjarmasin. Jadi dia nggak sempat ikut nemenin. Kami nggak nyangka kalo Arya bakal lahir delapan hari lebih cepat. Makanya, semua jadi dadakan gitu. Yah, kalo pun dia sempat nemenin, tetap nggak boleh juga masuk ke ruang bersalin. Jadi, nggak papalah.

Overall, proses lahiran Arya ini lancar banget. Yah, emang, sih, aku harus ngerasain kontraksi dulu selama seminggu. Tapi, seenggaknya aku nggak perlu nunggu apalagi nginep berhari-hari di rumah sakit dari bukaan awal sampai lengkap. Nginep di RS pun cuman semalam aja, karena besoknya aku sudah dibolehin pulang sama dokter. Padahal aku sudah bawa perlengkapan segambreng loh. Ternyata, melahirkan itu nggak semenakutkan yang kubayangkan. Iya, sakit, siiih, tapi besoknya sudah lupa tuh. Apalagi pas bayiku dianterin ke aku, rasanya langsung berbunga-bunga :D

Oya, dua minggu sebelum baby Arya launching, aku sempat nge-mall bareng Mama. Waktu itu, Mama minta temenin beli laptop. Karena Mama nggak ada bayangan mau beli merek dan spesifikasi yang kayak apa, akhirnya kita "tawaf" di mall itu nyaris seharian. Lumayan juga sih, walopun capek tapi hati seneng karena bisa sekalian window shopping. Hihihi... Tapi, setelah acara "tawaf" itu, aku mulai ngerasain kontraksi. Jadi, kalo aku boleh ngasih tips nih, buat yang lagi galau nungguin baby-nya yang nggak launching-launching juga, cobalah jalan-jalan ke mall. Kalo perlengakapan baby-nya belum lengkap, sekalian aja belanja buat ngelengkapinDijamin hati kalian bakalan senang. Dan siapa tau, gelombang cinta yang ditunggu-tunggu dari si baby bakalan langsung menyapa ^^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

COPYRIGHT © 2018 JURNAL GITA | THEME BY RUMAH ES