Jumat, 26 Agustus 2016

Review Mustika Ratu Jasmine Body Butter

Mustika Ratu 1


Aku sebenernya nggak terlalu suka sama body butter atau body cream, soalnya kan teksturnya thick banget dan susah meresap. Tapi, akhir-akhir ini kulitku makin parah keringnya. Trus, berhubung perut yang kian membesar dan berat badan yang nambah terus, mulai muncul deh itu yang namanya stretchmark. Dan stretchmark ini makin lama makin gatal deh. Ngeliat kondisi kulitku yang ngenes banget ini, akhirnya kuputuskan buat nyoba Mustika Ratu Jasmine Body Butter.


Tekstur & Aroma


Seperti yang aku bilang tadi, tekstur body butter ini thick banget dan berminyak. Kalo dipakai waktu siang bakalan too much. Apalagi kalo kalian tinggal di daerah yang cuacanya puanas dan lembap kayak Banjarmasin ini, pasti kerasa banget lengketnya. Makanya, aku pakainya malam aja sebelum tidur.


Sesuai namanya, body butter ini wangi melati. Wanginya semerbak dan nempel banget. Kalo aku pakai ini, seluruh rumahku mendadak jadi bau melati. Awalnya aku seneng-seneng aja sama wangi melati ini, tapi lama kelamaan aku kok bosen ya. Berasa enek gitu. Apalagi pas masih hamil muda kemarin, boro-boro ngolesin ke badan, tutup wadahnya terbuka aja sudah bikin aku muntah-muntah -_-


Sekarang body butter ini sisa seperempat, tapi aku sudah jarang banget pakai ini. Ya soalnya itu tadi, aku enek gitu sama wanginya. Nggak tau deh kapan habisnya ini.


Hasil


Sisi positifnya, karena teksturnya yang thick banget itu kulit keringku langsung jadi lembap dan halus setiap kali pakai ini. Kulitku juga jadi lebih kenyal. Aku juga olesin di bagian tubuhku yang ada stretchmark-nya dan body butter ini sukses mengurangi rasa gatal akibat stretchmark itu.


Mustika Ratu 4


Ingredients


Mustika Ratu 2


Kemasan


Body butter ini dikemas dalam wadah berbentuk jar dengan tutup ulir. Jadi, kalo mau pakai tinggal dicolek-colek aja. Waktu awal beli dulu, ada sekat aluminium foil-nya sih, jadi isinya nggak nempel-nempel ke tutupnya. Tapi, sekarang sekatnya itu sudah aku buang gara-gara lepas ditarik Arya.


IMG_20151003_100423


Isi produk ini 200 gr dan harganya sekitar 40 ribuan. Belinya bisa di swalayan atau toko-toko kosmetik.


Love:
  • Melembapkan, menghaluskan, dan mengenyalkan kulit.
  • Wangi melati yang semerbak
  • Isinya banyak
  • Harganya terjangkau
  • Mudah didapatkan di swalayan atau toko-toko kosmetik terdekat.
Hate:
  • Susah menyerap
  • Berminyak banget
  • Wanginya lama-lama bikin enek.
Repurchase? Kayaknya nggak deh. Aku mau nyoba produk lain yang wanginya lebih kalem.


Until next post,

Gita

3 komentar:

  1. hai gita ^^

    aku juga belom pernah coba body butter. takutnya terlalu thick. tapi pas aku kemaren ada ngereview lulur herborist, beberapa temen blog nyaranin cobain body butternya herborist. aku seneng sih liat herborist. variannya bahkan ada yang rasa(?) pisang :3 cobain itu gih

    anw, maen2 ke blog sherly ya kalo senggang :)

    BalasHapus
  2. Hai, Sherly. Makasih ya sudah mampir ^^

    Iya, body butter emang thick banget teksturnya. Herborist ya? Coba nanti aku liat2 pas jalan ke swalayan.

    Oke, langsung meluncur ke TKP :)

    BalasHapus
  3. Ini salah satu hantaran nikahku dulu mbak :D
    Duh, jadi pengen beli lagi, buat flashback. Hihii

    BalasHapus

COPYRIGHT © 2018 JURNAL GITA | THEME BY RUMAH ES